persepsi semasa

Jumaat, 24 Disember 2010
Pemimpin Mahasiswa berperanan penting untuk membantu mengembalikan keyakinan di kalangan penuntut universiti supaya menyokong kerajaan, kata Timbalan Menteri Perdagangan Antarabangsa dan Industri, Datuk Mukhriz Tun Dr Mahathir.

Katanya cabaran yang dihadapi kerajaan sekarang adalah mendapatkan sokongan daripada penuntut-penuntut universiti di Malaysia kerana kebanyakan mahasiswa dan mahasiswi lebih cenderung untuk menyokong pembangkang.

"Mahasiswa dan mahasiswi perlu membandingkan apa yang dibuat oleh kerajaan di bawah Barisan Nasional dan negeri-negeri di bawah pakatan pembangkang dan menilai sendiri pihak manakah yang lebih berkhidmat kepada rakyat," katanya.

Beliau berkata demikian ketika berucap pada sesi Bicara Orang Muda anjuran Persatuan Alumni Pemimpin Mahasiswa Aspirasi Malaysia (Aspirasi) di pejabat Kementerian Perdagangan Antarabangsa dan Industri (Miti) di Kuala Lumpur, malam tadi.

Turut hadir ialah Presiden Aspirasi, Mohd Shahar Abdullah.

Sehubungan itu, beliau menasihati penuntut universiti agar tidak terpedaya dengan pelbagai tohmahan dan janji-janji yang diberikan oleh mereka kerana ia akan merugikan negara dan rakyat Malaysia, kata Mukhriz.

Selain itu, pihak Miti juga membantu graduan-graduan universiti untuk memulakan kerjaya sebagai usahawan tetapi mereka dinasihati agar melakukan kaji selidik mengenai pemasaran supaya barangan dan perkhidmatan yang disediakan memenuhi kehendak pasaran semasa, katanya.

Beliau berkata Miti mendapati beberapa usahawan gagal menebusi pasaran antarabangsa kerana tidak melakukan persediaan dan perancangan terperinci mengenai pemasaran dan tidak memenuhi kehendak pasaran semasa.

oleh : Datuk Mukhriz Tun Dr Mahathir

Bukan tenaga manusia

Rabu, 22 Disember 2010

KUALA LUMPUR: Malaysia merancang untuk membina dua loji kuasa nuklear yang masing-masing akan menjana 1,000 megawat (MW) sebagai sebahagian daripada rancangan jangka panjang untuk mengimbangi bekalan tenaga.

Loji pertama akan siap dan mula beroperasi pada 2021 manakala loji kedua, setahun kemudian. Menteri Tenaga, Teknologi Hijau dan Air, Datuk Seri Peter Chin, berkata kerajaan akan mengambil perunding antarabangsa untuk menilai lokasi dan keperluan membina loji berkenaan. Sementara itu, lebih banyak program kesedaran dan pendidikan akan dijalankan bagi memaklumkan kepada rakyat tentang keperluan sedemikian.

“Diharapkan, menjelang 2013 atau 2014, kami akan dapat menyiapkan penilaian ini. Tentang penawaran tender, kami berharap ia dapat dilakukan menjelang 2016,” katanya kepada Bernama dalam satu wawancara.

Beliau berkata Malaysia amat bergantung kepada gas dan arang batu bagi bekalan elektriknya kerana memang menjadi dasar kerajaan untuk mengurangkan pergantungan kepada bahan api fosil.

Gas menyumbang 64 peratus kepada penjanaan tenaga negara manakala selebihnya disumbangkan oleh arang batu.
“Kita mesti elakkan ini. Ini amat tidak seimbang. Kita mahu hidro memainkan peranan utama kerana ia bersih tetapi ini hanya boleh dicapai di Sabah dan Sarawak yang ada banyak potensi, tetapi tidak di Semenanjung Malaysia,” katanya.

Selain itu, Chin berkata, sumber tenaga lain seperti biojisim dan angin terlalu sedikit, manakala tenaga suria merupakan potensi yang baik tetapi teknologinya masih terlalu mahal.

“Biojisim dan angin, terlalu sedikit. Melainkan dan hingga tenaga suria boleh diperbaharui menjadi cukup besar, tenaga begitu hanya menambah (kepada apa yang kita sedia ada) kerana kita tidak boleh menjana banyak tenaga (suria)disebabkan oleh kosnya yang tinggi,” katanya.

Chin juga berkata kerajaan perlu ada pendekatan seimbang terhadap tenaga boleh diperbaharui kerana ia tidak mahu tarif meningkat disebabkan oleh kos yang tinggi.

“Memanglah, semua orang mahukan tenaga boleh diperbaharui, tetapi kosnya? Bolehkah kita paksa orang menerima kenaikan tarif? Kita perlu kaji cara yang seimbang, itulah sebabnya kita tidak boleh bergantung kepada bahan api fosil semata-mata,” katanya.

Katanya, nuklear menjadi pilihan yang semakin penting dalam mengimbangi sumber tenaga disebabkan kos penyenggaraannya dan tarifnya yang lebih rendah dalam jangka panjang.

“Contohnya, di Abu Dhabi, mereka sedang membina loji tenaga suria yang besar-besar tetapi pada masa yang sama mengimbanginya dengan loji nuklear. Mereka tidak hanya memberi tumpuan kepada bahan api fosil,” katanya.

Malaysia memulakan operasi reaktor penyelidikan Triga 1 MW sejak 1982 dan mempunyai perjanjian perlindungan nuklear antarabangsa sejak 1972.

Baru-baru ini, Malaysia juga memperketat undang-undang kawalan eksport untuk mencegah kemungkinan berlaku penyeludupan teknologi nuklear.

Bernama

Nun di sana

Sabtu, 18 Disember 2010
video

UMT baru

Ahad, 30 Mei 2010


UMT makin membesar...

Fikir dulu sebelum buang

Khamis, 29 April 2010
Akhir-akhir ini banyak sungguh berita tentang pembuangan bayi dilaporkan di dalam akhbar dan televisyen. Rasa pelik bercampur curiga menjengah sebaik sahaja gejala keruntuhan akhlak ini dikaitkan dengan remaja muda-mudi, lebih-lebih lagi MAHASISWA juga turut menari rentak yang sama dengan golongan yang kurang terpelajar.

Bahkan lebih dahsyat lagi, MAHASISWA bertambah "darjat" sehingga dikatakan terlalu sinonim dengan kes KHALWAT dan SEKS LUAR NIKAH.

Nak kata jahil agama,semua pernah ikut kelas berunsurkan agama(TITAS,Hubungan Etnik dll)...(Sekurang-kurangnya hal hukum-hakam pernah disebut)

Apa cerita semua ni???

Sebagai Mahasiswa, sepatutnya kita dapat menilai baik dan buruk perbuatan kita.

Tidak sewajarnya bagi seorang terpelajar ber'dating' di tempat sunyi di Pantai Tok Jembal...



Alangkah malunya bagi seorang pelajar tahun akhir yang menguncikan makmal untuk berdua-duan lelaki dan perempuan di dalamnya..(Adakah budaya ini yang akan dibawa ke alam pekerjaan)

Sungguh kesian bagi ANAK kepada ayah dan emak yang sungguh asyik berseloroh dengan pasangannya di dalam kereta kancil bernombor plat DAX **** di tepi jalan-jalan gelap. Mungkin keluarganya sedang bertepuk tangan jika dapat melihat apa yang sedang dilakukan. Bertuah sungguh mak ayah dapat anak macam ni...

Kami dari desktop Barisan Pendokong PROMAHASISWA merayu pada anda semua Mahasiswa UMT untuk bersikap rasional dalam memilih tindakan apa yang anda hendak lakukan.Nilailah dari sudut agama dan norma hidup.

Kami berserta penduduk UMT tidak lagi sanggup mendengar ada lagi Mahasiswa ditangkap di tandas-tandas sekitar kampus.

Kami juga tidak lagi tegar mendengar kejadian sama berlaku di bilik kolej kediaman(Kalau nak bagi tahu,panjang ceritanya)

Kami amat-amat berharap kejadian buang bayi tidak akan sama sekali terjadi di Universiti yang kita sama-sama cintai.

Apalah maknanya Bangunan Pusat Kegiatan Pelajar siap dibina, jika itu menjadi tempat bayi yang tidak bersalah dibuang terjelepuk.

Apakah kita mahu menerima hakikat bahawa Pusat Kesihatan Pelajar bakal menerima barisan pesakit yang mahu melepaskan 'dosa'nya di situ.



Jangan....
Tolonglah Jangan....
Tolonglah Jangan Buat....
Jangan sesekali.....

Bayi di bawah bukannya sengaja tidur di situ.



Anda tidak akan senang dengan DOSA ini sepanjang hidup anda.Ini buka masalah buang sampah di merata tempat. Ini bukan hal main-main. Kalau kita tidak cakna, masyarakat kita merudum nilai harganya seperti sampah. Sedangkan kucing pun sayangkan anaknya. Inikan manusia yang ada aqal.Fikir-fikirkanlah...

Selamat Pulang Ke Kampung halaman

Khamis, 15 April 2010


Nampaknya sudah ramai mahasiswa beranjak pulang meninggalkan UMT. Kesunyian di asrama sudah terasa di mana ramai mengusung beg-beg besar keluar dengan riak muka yang begitu gembira. Mungkin bercampur dengan istilah MERDEKA yang digunakan untuk menandakan habisnya peperiksaan akhir ataupun gembira teramat sangat dek kerana hendak pulang berjumapa ayah dan emak di rumah. Alhamdulillah, MPP UMT dengan kebersediaan pihak pentadbiran dapat melangsungkan lagi program kebajikan untuk mahasiswa UMT dengan menyediakan perkhidmatan bas berulang-alik ke stesen bas di Kuala Terengganu.Untuk makluman perkhidmatan bas ke sana bermula pada hari ini iaitu 15 April dan akan berlanjutan mengikut keperluan semasa.

Penghuni asrama adalah golongan yang dapat merasai suasana sebenar di UMT. Segala program,majlis dan peristiwa yang berlaku di UMT,penghuni asrama lah yang mengetahuinya paling awal dan juga dapat merasainya sendiri. Tambahan pula, boleh dikatakan kehidupan di asrama agak mewah dan menyeronokkan. Segala kemudahan disediakan dengan baik serta memudahkan urusan. Walaupun terdapat perbandingan yang boleh dibuat antara asrama- asrama yang ada di UMT dari sudut kemudahan dengan perbezaan nisbah harga yang ada.Menginap di asrama adalah antara pilihan yang utama. Baru-baru ini telah dikeluarkan senarai nama pemohon-pemohon yang layak menduduki asrama. Ada yang dapat dan juga ada yang kurang bernasib baik. Bagi yang tidak layak,anda masih mempunyai peluang untuk tinggal di asrama. Borang rayuan disediakan.

Terdapat banyak kriteria yang memboleh mahasiswa layak untuk tinggal di asrama. Antaranya, keterlibatan dalam ko-kurikulum, pasukan beruniform, aktiviti sukan, kegiatan sosial dan lain-lain lagi. Jelaslah bahawa untuk tinggal di asrama, mahasiswa perlu AKTIF. Bagi yang sudah aktif tetapi tidak juga mendapat peluang tinggal di asrama. Bersabarlah... mungkin ada sebab anda diminta untuk tinggal di luar.

Mesej daripada Menteri Pengajian Tinggi



Anda, para graduan sekalian adalah produk Kementerian Pengajian Tinggi (KPT). Anda jugalah modal insan negara. KPT sentiasa prihatin dan mengambil berat tentang masa hadapan anda. Justeru, Karnival Kerjaya dan Keusahawanan Graduan (K3G) 2010 adalah platform penting bagi langkah pertama anda untuk membina kerjaya.

Di K3G, anda menemui bakal majikan. Di Karnival inilah anda boleh membuat pilihan antara kelulusan, minat dan kerjaya idaman. Pakejkan keupayaan dan kehebatan anda sebaiknya dan pasarkan kebolehan diri kepada majikan yang sesuai dengan minat dan kecenderungan anda.

500 majikan bakal menanti anda di K3G. 15,000 peluang pekerjaan perlu diisi. Temuilah bakal-bakal majikan dari sektor awam ke GLC, dari syarikat swasta kecil dan besar hingga ke syarikat multinasional dan konglomerat antarabangsa.

Oleh itu, kunjungilah dan sertailah Karnival Kerjaya dan Keusahawanan Graduan (K3G) pada 14-16 Mei 2010 di PWTC. Pilihlah masa hadapan anda di sini!





Menteri Pengajian Tinggi
Minister of Higher Education
Y.B. Dato' Seri Mohamed Khaled bin Nordin


If you’re looking for the perfect method to showcase your resume and attract both local and international top companies, look no further. Grab this opportunity as fast as you can and come expecting Malaysia’s career fair this 14-16 May 2010.


The event details are as follow:
Date: 14 - 16 May 2010
Time: 10am - 6pm
Venue: PWTC (KL) (map)
Fee: ENTRANCE IS FREE

Runtuh lagi..

Isnin, 29 Mac 2010




Dalam keriuhan 1 Malaysia membincangkan satu persatu runtuhan ranap menyembah bumi. Kampus UMT tidak dapat lari daripada menghadapi keadaan sama. Sungguhpun bangunan yang dibina belum lagi siap sepenuhnya,ia sudah memakan korban awal. Khabarnya kejadian adalah berpunca daripada kecuaian pekerja. Namun jika dilihat dari sudut lain, adakah berita ini benar.

Adakah mungkin bahan asas bangunan kurang kukuh??
Adakah mungkin tiada pemantauan dari pihak atasan??
Adakah ada isyarat tersembunyi??

Jawapannya ada pada kita semua setelah memandang ke belakang melihat kronologi keruntuhan bangunan satu Malaysia.

Ini bukan yang pertama dan bukan juga yang terakhir. Barangkali ada lagi yang bakal retak menanti belah. Yang retak sudah nampak. Yang belah pun sudah ada. Bangunan B2 Asrama Fasa 1 sudah jelas riak muka kerunsingannya.

Kami bukan mengajar anda untuk jadi pesimis. Hanya menjadikan pengalaman sebagai sandaran. Akan tetapi kami mahu anda berfikir optimis lebih jauh ke depan, bukan ke belakang bagi mengatakan mahasiswa punya suara. Mahasiswa wajar untuk rasa terpanggil untuk memastikan kebajikan dan keselamatan terjaga. Di atas 'stand' Pro-Mahasiswa,kami mengharapkan kepada pihak berwajib untuk segera melakukan pemeriksaan ke atas semua bangunan yang dikenalpasti berbahaya supaya keselamatan penghuni UMT terjamin. Kami amat yakin bahawasanya kita sama-sama setuju bahawa kita tidak mahu kejadian yang sama seperti hari ini berulang di masa akan datang.



Sudah runtuh mati lah pula.

Seorang Maut, Empat Cedera, Para Besi Bangunan Umt Runtuh
KUALA TERENGGANU, 29 Mac (Bernama) -- Seorang buruh warga Bangladesh maut, manakala empat lagi rakannya cedera apabila para besi bagi pembinaan bangunan Institut Oseanografi dan Institut Akuakultur Universiti Malaysia Terengganu (UMT) runtuh dalam satu kejadian petang Isnin.

Pengarah Jabatan Bomba dan Penyelamat Terengganu Pauzan Ahmad berkata buruh terbabit tertimbus dalam konkrit simen yang masih basah dan meninggal dunia di tempat kejadian.

Katanya empat rakan mangsa dilaporkan cedera termasuk seorang cedera parah akibat dihempap dan terjatuh dari para besi yang runtuh ketika kesemua mangsa sedang melakukan kerja-kerja pembinaan konkrit tangki air dan membancuh konkrit di bangunan itu pada kira-kira pukul 5.10 petang.

Bagaimanapun, identiti kesemua mangsa belum diperolehi, katanya kepada pemberita di tempat kejadian.

"Ketika sedang melakukan kerja-kerja menyiapkan tangki air di tingkat empat bangunan itu iaitu di ketinggian lapan meter, para besi yang diduduki oleh beberapa pekerja tiba-tiba runtuh bersama konkrit tangki air yang masih belum keras.

"Konkrit bersama para besi itu kemudian menimpa beberapa orang lagi pekerja Bangladesh yang sedang melakukan kerja-kerja membancuh simen di bawah," katanya.

Pauzan berkata kesemua mangsa dibawa ke Hospital Sultanah Nur Zahirah (HSNZ).

Anggota penyelamat terdiri daripada polis, bomba, dan Jabatan Pertahanan Awam (JPAM) masih berada di tempat kejadian sehingga pukul 8 malam ini untuk menjalankan kerja-kerja mencari dan menyelamat jika terdapat mangsa yang masih tertimbus ekoran kejadian itu.

Bangunan Institut Oseanografi dan Institut Akuakultur UMT setinggi empat tingkat itu mula dibina pada 15 Dis 2008 dan dijangka siap 18 Oktober tahun ini.

Seorang saksi yang juga juruperunding untuk projek berkenaan Sharif Dollah, 30-an berkata beliau berada di kawasan berhampiran apabila tiba-tiba terdengar bunyi runtuhan.

"Saya nampak beberapa orang pekerja Bangladesh terjatuh dari para besi yang runtuh itu, dan apabila menghampiri tempat kejadian saya dapati mereka telah berlumuran dengan simen yang masih basah dan ada yang berdarah," katanya. Beliau berkata, ketika kejadian terdapat kira-kira lapan orang pekerja Bangladesh sedang melakukan kerja-kerja di situ.

Sementara itu, Menteri Besar Terengganu Datuk Ahmad Said turut melawat tempat kejadian sejurus selepas menerima maklumat tentang kejadian itu.

Beliau melahirkan rasa sedih terhadap kejadian itu dan menyifatkan ia berpunca daripada kecuaian pekerja itu sendiri.

Sehubungan itu, beliau menasihati pekerja-pekerja pembinaan supaya mengutamakan aspek keselamatan untuk mengelakkan kejadian yang tidak diingini berlaku seperti kejadian hari ini.



-- BERNAMA

Selamat Menjawab Peperiksaan Kepada Mahasiswa UMT

Ahad, 28 Mac 2010
Menggengam segulung ijazah
Mendengar tangis manusia
Di bawah hancing bingkai langit
Melihat sungai kekuningan
Dikencing awan hitam kemerdekaan
Di susuk rimba
Terdengar pula suara siamang
Memekik menjadi hakim
Di mahkamah hukum-hukum rimba
Dan ijazah yang diterima
Terpaksa menjadi bahan-bahan buangan
Di dalam tapak pelupusan sampah

Aku ingin bertanya
Ke mana intelek kebenaran
Aku harus bertanya
Di mana hasil tangan pengenggam ijazah
Mahasiswa adalah senjata
Yang akan gagah bersoal
Mahasiswa bukan peralatan kuda
Yang akan ditunggangi tanpa bertanya

Mengapa setiap perkara yang baik
Pasti akan ada yang jahat
Mengapa setiap perkara yang miskin
Pasti akan ada yang kaya
Mengapa setiap perkara yang adil
Pasti akan ada yang zalim
Ya, sudah lebih lima puluh dua tahun
Mengapa suara mahasiswa terus membisu
Kemerdekaan hari ini milik siapa
Mahasiswa harus menjadi suara
Kepada rakyat masa depan
Mahasiswa perlu mendengar nadi negara
Hari ini mahasiswa harus melihat
Ada di atas meludah yang di bawah
Ada yang berkuasa membunuh yang tak berdaya
Ada yang kaya memerah keringat yang miskin
Ada yang kufur memerintah yang beriman
Mana suara mahasiswa waktu ini
Aku ingin bertanya
Mahasiswa membisu atas dasar apa?
Aku mahu bertanya
Mahasiswa berdiri atas dasar apa?
Aku harus bertanya
Mahasiwa belajar atas dasar apa?
Mengapa siamang yang menjadi hakim?

Lihat ada petani yang hilang sawahnya
Dengar ada penduduk dirobohkan rumahnya
Ideologi-ideologi penindasan
Yang dicuri fahamannya dari intelek penjajah
Sering saja tidak menyebelahi sosio rakyat
Orang-orang yang kaya makin disayang
Orang-orang yang miskin makin terbuang
Tanah-tanah di bukit
Sudah tidak ada lagi yang membela
Kelaparan anak-anak fakir miskin
Makin berleluasa mati kebuluran
Keruntuhan akhlak, penderaan, kemaksiatan
Terus menjadi raja di bumi ini
Mahasiswa harus bertanya tentang perkara ini
Ya, mahasiswa tidak buta
Mahasiswa tidak pernah bisu
Mahasiswa perlu melihat dan mendengar
Antara ketawa riang penindasan
Dan redup tangisan pengharapan
Kedaulatan kebenaran harus dibangunkan
Binatang kepalsuan harus dihapuskan
Maka segulung ijazah akan menjadi kejayaan
Yang bermakna dalam kehidupan sehari harian

Di bawah bumbung fasaliti pendidikan ini
Mahasiswa wajar bertanya
Kita dididik untuk berdiri
Di pihak yang mana?
Ilmu yang diajarkan disini
Sesungguhnya adalah suara pembebasan
Yang akan menyokong sebuah sosio kehidupan
Mahasiswa bukan mengejar kekayaan
Mahasiswa bukan bermatlamat kebendaan
Mahasiswa bukan bercita-cita untuk menindas
Rakyat menuntut jawapan

Esok hari langit akan terang kembali
Siang akan terbit menjelma
Siamang di rimba masih bersorak
Sedang rakyat makin mati jiwanya
Dan jawapan dari mulut-mulut intelek mahasiswa
Ditagih bagi membela dan menjaga
Ya, suara mahasiswa akan menjadi hikmah
Dicampak ke laut menjadi pulau
Dicampak ke darat menjadi istana
Rakyat masih menagih kata-kata mahasiswa
Ada yang dipersada mendera
Ada yang disinggahsana menzalimi
Ada yang syurga dunia merampas
Hanya demi sebuah kerakusan

Mahasiswa harus terus menerus bertanya
Mahasiswa harus terus menerus membela
Tidak selamanya siamang menjadi hakim di rimba
Tidak selamanya rakyat terus dipersia
Biar segulung ijazah menjadi syurga
Bagi anak-anak kecil pada masa hadapan
Ayuh mahasiswa usah berhenti bertanya
Mahasiswa tidak buta
Mahasiswa tidak bisu
Mahasiswa tidak tuli
Di bawah payung pendidikan di sini
Kita dididik untuk memihak pada siapa?

Melacur Pemikiran Mahasiswa- Agenda Dajjal

Rabu, 24 Mac 2010
salam sejahtera semua- baru2 ini di Kuala Lumpur diadakan satu kongres mahasiswa diseluruh malaysia bagi membincangkan hala tuju mahasiswa pada masa akan datang.Di samping itu, kongres ini juga diadakan bagi mendapatkan maklumat perkembangan kepimpinan dan status quo-mahasiswa di kampus-kampus lain. Kongres ini anjuran SMM-Solidariti Mahasiswa Malaysia yang dipengerusikan oleh Saudara Shazni Munir, Presiden PMIUM. Khabarnya sebelum berlangsung kongres tersebut, terdapat unsur-unsur sabotaj dari pihak yang tidak menyenangi perhimpunan tersebut.Walaubagaimanapun,Alhamdulillah dengan izin Allah kongres tersebut dapat berjalan dengan lancar,TAHNIAH!!

disini ProM UMT ingin berkongsi dengan rakan2 semua 'larangan ' dari 'tangan-tangan ghaib' yang takut dengan bayang-bayang mahasiswa, menggunakan ProUMT kononnya memberi arahan berupa ugutan yang tidak berasas, mengaitkan dengan pembangkang kononnya dengan kehadiran YB IZZAh ANWAR itu adalah agenda politik.

ProM UMT ingin menempelak pihak 'pelacur demokrasi' kampus ini supaya membuat penilaian yang bijak terhadap sebarang kenyataan yang tidak berasas. ProM UMT berpendirian sebarang agenda politik murahan seperti ini tidak akan dihirau oleh para mahasiswa yang bijak menilai.ProM juga mengingatkan pihak tersebut jangan menggunakan institusi mahasiswa bagi melacur dan membina pengaruh untuk kepentingan politik.

Pendedahan seterusnya mengenai program sulit dan perbincangan terbuka oleh pihak 'kerbau tunggangan' ini dengan YB-YB 'halal' akan kami dedahkan dalam masa yang singkat nanti.

p/s : surat terbuka kepada setiap pelajar megenai larangan tersebut :

PER: Larangan penglibatan pelajar IPTA dalam perjumpaan/ perhimpunan
berunsur politik.

Saudara/i pelajar UMT,

Dengan hormatnya saya diarah untuk merujuk perkara di atas.

2. Menurut maklumat yang boleh dipercayai, satu perjumpaan gerakan
mahasiswa pro M akan diadakan pada 20 Mac 2010 yang akan dirasmikan oleh
YB Nurul Izzah. Antara agenda perjumpaan tersebut ialah membincangkan
peranan mahasiswa untuk membantu pakatan pembangkang.

3. Sehubungan dengan itu, adalah dimaklumkan bahawa perjumpaan ini adalah
menyalahi Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) dan tindakan
sewajarnya boleh diambil kepada mana-mana pelajar yang menghadiri
perjumpaan ini atau terlibat secara langsung dengan gerakan politik.

4. Oleh itu, saudara/i dinasihatkan untuk mengelakkan dari menghadiri
perjumpaan ini dan juga perjumpaan seumpama ini dalam masa-masa akan
datang.

Sekian untuk makluman, perhatian dan tindakan semua pelajar UMT selanjutnya.

Terima kasih.

Yang menjalankan tugas,

Wan Abdul Manan Wan Abdullah
b.p. Naib Canselor
Universiti Malaysia Terengganu


_______________________________________________
Warga.pelajar mailing list
Warga.pelajar@group.umt.edu.my
http://group.umt/mailman/listinfo/warga.pelajar

Mahasiswa boleh kritik kerajaan- Saifuddin

Khamis, 18 Mac 2010
salam kawan-kawan semua..disini ProM mengajak para warga UMT untuk meneliti sendiri pandangan dan lontaran idea dari Timbalan Menteri Pengajian Tinggi , Datuk Saifuddin Abdullah berkenaan dengan peranan mahasiswa, ProM mengajak para mahasiswa untuk menyahut cabaran ini dengan megubah sikap kepada lebih berjiwa besar dan bukan hanya menjadi 'budak suruhan ' sahaja..mahasiswa bebas bersuara, jiwa merdeka, dan mampu menjadi check and balance kepada Universiti mahupun kerajaan-
Suara Mahasiswa, Suara Keramat -

KUALA LUMPUR, 12 Mac: Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Datuk Saifuddin Abdullah mengingatkan mahasiswa di Institusi Pengajian Tinggi (IPT) agar sentiasa memperbetul setiap perkara yang dilihat salah bukan sahaja di universiti malah dalam pentadbiran negara.

Bercakap dalam satu forum anjuran Persatuan Kebangsaan Pelajar Islam Malaysia (PKPIM) di Fakulti Sastera Sains Sosial Universiti Malaya malam tadi, Saifuddin berkata, ianya memerlukan keberanian dalam diri setiap mahasiswa dan mereka harus bertindak secara berjemaah.

Mahasiswa juga tegasnya boleh melontarkan kritikan kepada kerajaan dan kerajaan pula tidak seharusnya melabelkan pengkritik sebagai pembangkang.

"Mahasiswa boleh mengkritik Kerajaan, dan Kerajaan tidak boleh cop pengkritik sebagai pembangkang," katanya di hadapan lebih 150 mahasiswa yang hadir.

Menyentuh mengenai sudut pidato yang dihidupkan semula di IPT selepas 20 tahun ianya dihentikan, Saifuddin berkata, sudut pidato merupakan satu platform yang sesuai untuk mahasiswa melontarkan idea mereka melalui pengucapan awam.

Bagaimanapun, beliau yang mengakui mahasiswa mempunyai potensi untuk menggugat pentadbiran universiti mahu Hal Ehwal Pelajar (HEP) agar meletakkan halatuju yang betul dan memahami matlamat sudut pidato dihidupkan semula.

Sehubungan itu, beliau meminta pihak universiti tidak mengenakan terlalu banyak peraturan terhadap penuntut yang ingin membuat pengucapan awam di sudut pidato sebaliknya memberikan kebebasan kepada mahasiswa untuk mengendalikannya.

"Apa maksud mahasiswa menggugat? Mengugat apa? Menteri? Organisasi, HEP, atau KPT?Amalan buruk, rasuah, kebejatan, kebobrokan?

"Melalui sudut pidato. mahasiswa ada potensi menggugat. Sebab itu HEP perlu ada halatuju yang betul dan faham matlamat sudut pidato. Tak perlu banyak undang-undang dan arahan dalam sudut pidato. Biarkan mahasiswa bebas mengendalikan sudut pidato.

"Mahasiswa boleh berfikir dan menentukan halatuju kampus sendiri," katanya.

Sudut pidato kembali diwujudkan di UM selepas lebih 20 tahun ia diharamkan apabila Akta kolej dan Universiti (AUKU) diperkenalkan.

Dua lagi panelis forum 'Mahasiswa Menggugat: Antara Realiti dan Fantasi' itu, Dekan Fakulti Sastera dan Sains Sosial UM, Prof. Dr. Redzuan Osman dan bekas bekan fakulti berkenaan, Prof. Datuk Paduka Mohamad Abu Bakar yang juga penulis buku 'Mahasiswa Menggugat'.

Menanti kebebasan bersuara 'Parlimen Mahasiswa'

Pro Mahasiswa

- Sedutan daripada cetusan idea dan agenda nasional ProM yang berjiwa besar -

Parlimen mahasiswa yang dicetuskan oleh Mohammad Syafiq Abdul Aziz, mantan Yang Di-Pertua Majlis Perwakilan Pelajar (YDP MPP), Universiti Sains Malaysia (USM) telah dipersetujui penubuhannya oleh pihak Kementerian Pengajian Tinggi.

Warga kampus USM sememangnya sangat berlapang dada serta berfikiran terbuka dengan Parlimen Mahasiswa ini walaupun ramai lagi mahasiswa yang tidak tahu dan sedar mengenai penubuhannya. Dalam hal ini, Pro Mahasiswa sangat berbesar hati dan ternanti-nanti kehadiran Parlimen Mahasiswa itu sendiri.

Beberapa minggu yang lalu, Bahagian Hal Ehwal Pembangunan Pelajar (BHEPP) dan MPP mengadakan bengkel penggubalan Parlimen Mahasiswa. Hal ini untuk memastikan kelangsungan kaedah, peraturan dan undang-undang parlimen tersebut.


Berdasarkan temubual Pro-M dengan seorang peserta bengkel tersebut, Muslihah binti Mazlan, beliau mengakui terdapat kekeliruan dan kekaburan dengan pelaksanaan parlimen tersebut. Hal ini sudah terang lagi bersuluh kerana persidangan Parlimen Mahasiswa adalah dibatasi oleh Akta Universiti dan Kolej Universiti 1971 (AUKU) dan juga bakal terikat dengan sebuah lagi akta yang dalam proses penggubalannya.

Perkara ini sekaligus mengundang perselisihan faham kerana melalui takrifan parlimen itu sendiri merujuk kepada sebuah majlis yang mempunyai kuasa untuk membuat undang-undang. Jadi mengapakah mahasiswa dalam konteks pelaksanaan parlimen perlu dibatasi oleh AUKU?


Bukankah ia dikatakan bakal menjadi platform untuk mahasiswa melontarkan idea dan pandangan tentang masalah yang berlaku di kampus dan dalam Malaysia (kata Timbalan Menteri Pengajian Tinggi)?


Memang terdapat pihak-pihak yang menyatakan mahasiswa tidak salah bercakap tentang hal politik negara dalam persidangan, namun ia adalah secara akademik. Jelasnya, sebarang kritikan akan menimbulkan isu bahawa mahasiswa membangkang itu dan ini. Justeru, pelbagai persoalan yang bermain dalam benak fikiran mahasiswa.

Sekiranya Parlimen Mahasiswa tersekat dan disekat oleh AUKU , maka di manakah hak kebebasan bersuara mahasiswa? Kebebasan bersuara yang dimaksudkan di sini adalah tiada sebarang sekatan oleh mana-mana pihak berkepentingan dalam mahasiswa untuk melontarkan idea dan kritikan membina secara akademik dan intelek.


Jikalau demikian, bagaimanakah suara mahasiswa ini akan menyumbang kepada pembangunan negara? Mahasiswa perlu bertindak sebagai ‘check and balance’ kepada seluruh persekitarannya. Sekali lagi dijelaskan di sini, pendirian Pro-M sangat meraikan persidangan Parlimen Mahasiswa ini dan tidak sama sekali berniat untuk menghentikan penubuhannya.

Selain itu, ketika segala undang-undang berkaitan Parlimen Mahasiswa ini ‘diharmonikan’ oleh pihak-pihak tertentu, tidak ada seorang mahasiswa pun didedahkan tentangnya. Adakah ia bercanggah daripada resolusi bengkel penggubalan undang-undang yang terdahulu diadakan?


Tiada siapa yang tahu dan sudah pastinya apabila ia diwartakan, amat sukar untuk undang-undang tersebut dipinda kerana akan mengambil masa yang lama. Sebagai contoh, pemindaan AUKU seksyen 15 yang mengambil masa yang panjang dan apa yang dipinda itu ‘masih belum sempurna’. Justeru, inilah yang menjadi sebahagian perkara yang amat dikesali oleh peserta bengkel tersebut.

Kerana kami merasakan sukar untuk mendapat pengiktirafan universiti agar suara mahasiswa didengari pihak atasan, oleh itu Pro-M sangat menginginkan kelancaran dalam penggubalan perlembagaan Parlimen Mahasiswa ini.


Pihak Pro-M tidak pernah melakukan kezaliman kerana menghukum sesuatu terhadap perkara yang belum dipastikan. Malah, merahsiakan perwartaan undang-undang daripada pihak mahasiswa merupakan suatu tindakan yang ‘tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya’.

Maka dengan itu, pihak Pro Mahasiswa bangkit untuk menuntut dua tuntutan berhubung Parlimen Mahasiswa, iaitu:

1. Undang-undang termasuk tatacara, kaedah dan sebagainya dibentangkan kepada seluruh mahasiswa kampus USM sebagai penjelasan kepada mahasiswa walaupun ia telah ‘diharmonikan’.
2. Sebarang kritikan, penambah baikan, cadangan dan saranan boleh dilakukan terhadap undang-undang ini oleh seluruh mahasiswa kampus USM sebelum perkara ini diwartakan.

Sekali lagi diingatkan, tuntutan ini perlu dilaksanakan sebelum perlembagaan Parlimen Mahasiswa diwartakan. Justeru, tuntutan Pro-M ini adalah untuk memastikan seluruh warga kampus USM sentiasa peka dengan keadaan dan isu yang berlaku dalam kampus.


Seterusnya, ia berfungsi untuk mencambahkan fikiran mahasiswa agar tidak terlalu tertutup dan dibelenggu oleh mana-mana pihak. Bebaskan fikiran mahasiswa.

Konklusinya, kami melihat penubuhan Parlimen Mahasiswa ini sebagai titik mula mahasiswa untuk bebas bersuara dan bukan hanya retorik politik semata-mata.



Kongres yang akan menentukan halatuju mahasiswa pada masa akan datang,
-suara mahasiswa suara keramat-

Program Mahasiswa Bersama UMNO - Siapa yang Mencemarkan Mahasiswa ???

Isnin, 25 Januari 2010

Program anjuran Hepa UTHM - bukti Umno Campur Tangan di Kampus.....



Add Video

SUARA MAHASISWA SUARA KERAMAT

KEPUTUSAN PENUH PRK UMT 2009/2010

Berikut dipaparkan keputusan penuh PRK UMT pada 17/01/2010 yang lalu. PrO-M ingin berkongsi info ini dengan semua mahasiswa. Sebarang kesilapan jumlah undi harap dapat diperbetulkan. Namun, apa yang pasti, jumlah keseluruhan adalah sama seperti jumlah yang dilaporkan oleh pihak SPR UMT.

KAWASAN FAKULTI

FMSM:

PROGRAM

KHAIRILLAH

RAFIDAH

RAIHAH

1) SAINS NAUTIKA & PENGANGKUTAN MARITIM

53

15

56

2) SAINS SAMUDERA

68

81

41

3) SMS BIOLOGI MARIN

62

62

46

4) TEKNOLOGI MARITIM

119

49

72

5) PENGURUSAN MARITIM

99

95

38

JUMLAH TAK RASMI

401

302

253

KOMENTAR: CALON FMSM, KHAIRILLAH MENANG DENGAN UNDI MAJORITI MEMIHAK PADANYA IAITU 401 UNDI, MANAKALA RAFIDAH MENANG DENGAN JUMLAH 302 UNDI.

FASM:

PROGRAM

SYAFIQ

NAZIRAH

ROHANIZA

QAIRUNNISAK

HANIDA HANIM

ABDILLAH

SOLLEH

1)PERIKANAN

77

11

4

79

13

20

44

2)TEK.LEPAS TUAI

9

58

35

23

0

40

45

3)TEK.MAKANAN

31

19

9

56

63

38

42

4)DIP. P’IKANAN

65

19

11

38

21

27

21

5)AKUAKULTUR

31

17

7

46

15

44

150

6)P’KHDMTN MAKANAN

30

36

16

67

31

59

45

JUMLAH TAK RASMI

243

160

82

309

143

228

347

KOMENTAR: CALON FASM, MOHAMAD SOLLEH MENANG BESAR DENGAN MEMPEROLEH 347 UNDI SEMENTARA QAIRUNNISAK ISMAIL MENGIKUT RAPAT DI BELAKANGNYA DENGAN 309 UNDI.

FST:

PROGRAM

SYUKRIAH

ASMA’

PURNIMA

FATIMAH

1) MATH. KOMPUTASI

66

46

26

36

2) ALAM SEKITAR

124

97

22

41

3) BIODIVERSITI

74

56

55

43

4) FIZIK

48

28

26

26

5) SAINS KIMIA

103

74

46

95

6) MATH. KEWANGAN

77

47

49

53

7) SAINS BIOLOGI

93

82

68

43

8) KIMIA ANALISIS & P’SEKITARAN

99

49

66

110

9) KEJURUTERAAN PERISIAN

126

170

39

29

JUMLAH TAK RASMI

810

649

397

47

Komentar : Calon FST, Syukriah Bt. Mohamad menang bergaya dengan jumlah undi 810 diikuti dengan Nurul Asma’ Bt Sukri dengan jumlah undian 649.

FPE:

PROGRAM

SUFIAN

AZHANA

YUDHA

ANG SHYE HAN

SHAHIR

TN.

SOLAH

KHAIRUL NIZAM

1) SM. PEMASARAN

30

24

184

75

12

21

112

2) POSESO

89

43

24

15

26

90

17

3) EKO.SUMBER ALAM

61

21

19

160

153

50

10

4) KAUNSELING

137

93

5

11

7

56

3

5) PERAKAUNAN

83

64

35

66

37

65

12

JUMLAH TAK RASMI

400

245

267

327

235

282

154

Komentar: Sufian menang bergaya apabila mengenepikan calon-calon lain dengan undi majoriti berjumlah 400 undi, diikuti wakil kaum Cina, Ang Shye Han yang menang dengan jumlah undian 327.

KAWASAN UMUM:

FAKULTI

BEH SYHE HARN

ATIQAH

ZHAFRI

CHAI PIN KANG

VASUGI

ETTY

FATIN

FIRDAUS

AIMI

ATHIFAH

SABIHAH

FST

283

443

494

490

226

398

543

572

415

576

237

FPE

372

227

378

356

248

392

496

460

203

288

488

FASM

148

262

328

261

107

348

343

336

333

329

124

FMSM

*126

*103

*342

*189

*94

*188

*237

*251

*98

*175

*133

JUM

929

1035

1542

1296

675

1326

1619

1619

1049

1368

982

*ANGGARAN DARI JUMLAH KESELURUHAN..

Komentar: Empat orang calon umum yang mendapat jumlah undian tertinggi adalah seperti berikut:

1) NURUL FATIN FATMA ALI-FPE (1,619 UNDI)

2) MOHD FIRDAUS MD.SAYED-FMSM (1,619 UNDI)

3) MOHD ZHAFRI MOHD SAIDI-FMSM (1,542 UNDI)

4) NUR ATHIFAH ABDUL KARIM-FST (1,368 UNDI)

KOMENTAR: SATU-SATUNYA CALON AKASIA YANG MENANG, FIRDAUS, BERKONGSI JUMLAH UNDI TERTINGGI DENGAN FATIN FATMA IAITU 1,619 UNDI. MOHD ZHAFRI PULA MENDOMINASI TEMPAT KETIGA TERTINGGI DENGAN MENDAPAT 1, 542 UNDI MANAKALA NUR ATHIFAH DI TEMPAT KEEMPAT DENGAN 1,368 UNDI.